Back to the Court

Gile… Semalem pas lagi tidur sekitar jam setengah sepuluh, tiba-tiba ada yang ngetuk pintu… Jadi bangun deh… Eh ada Dapang ama Tedi temen basket di lapang FKG, mereka ngajak maen basket kebetulan mereka kurang orang karena ada kompetisi di Psikologi. Wah gile, gak ada persiapan banget.

Singkat cerita, esoknya, gw dah siap di lapang MIPA buat maen gw kira lawannya biasa aja, taunya lawan juara runner-up taun lalu, badan gw yang 181 cm aja kerasa lebih kecil dibandingin mereka. Gw udah berusaha keras selama main 10 menit, pertengahan main, kaki gw udah pegel bukan main mungkin karena kurang pemanasan. skor akhir 12-6, gw cuman skor 4 angka itu juga dengan susah payah. Lagi pula tim dadakan banget, gw belum biasa main ama Bayu, anak yang satunya lagi. Kecewa? nggak donk, ini malah balikin semangat gw di basket. Jadi inget waktu SMU, sering juara, sering ngasih piala ke sekolahan, sering bolos gara-gara basket, abis duit buat perlengkapan 🙂

Mungkin aku harus berlatih rutin lagi untuk taun depan… Sekarang kedua kaki gw masih pegel. Tadi waktu di lapangan, gw sekilas lihat sosok cewek mirip Elin, tapi bukan, dia temennya Tedi… Hm… I Wish…

Ima… Ima…

Ima Ima adalah temen gw sejak SMP, inget waktu jaman sekelas dulu, waktu ujian Keterampilan Jasa, dia minta gw kasih tau jawaban salah satu soal en nggak gw kasih. Alhasil, setelah ujian beres dia ngembek. Ha…ha… Dari Jaman SMP dulu dia emang cantik, gak heran banyak cowok yang ngecengin. Tapi aneh, kok gw nggak ya? ha…ha..ha… Orangnya agak ketus dan temperamen alias mudah ngambek. Tapi dia juga bisa baik banget dan tipe pekerja keras walaupun kadang gampang sakit. Gw termasuk orang yang pernah ngalamin kedua sifat Ima ini (kena marah dan baiknya) :P.

Waktu berlalu, tanpa gw sangka, Ima malah jadi calon kakak ipar… Walau kita nggak kompak-kompak banget, tapi gw seneng bisa sering berbagi cerita ama dia. Gw, doain cepet-cepet married ya 🙂 ama calon artisnya :), tetep teguh ama pendirian, jangan manja, dan jangan terlalu sering marah-marah…

Hujan Deras dan Banjir di Bandung

Udah hampir seminggu belakangan ini, di Bandung selalu hujan deras. Terkadang disertai petir dan Angin. Berbagai kekhawatiran muncul, apalagi kalau ujan gede, sebagian jalan yang gw lewati pasti banjir. Gw jadi serba khawatir, takut aja sama keluarga en orang-orang terdekat tiba-tiba terjadi musibah.

Musibah siapa tau kapan akan menimpa. Siapa tau, gw sendiri yang bakal ngalamin, ketika di jalan, ketika lagi di depan komputer, ketika tidur… Kayak khutbah Jumat tadi “Bila kita menggantungkan sesuatu kepada hidup kita, maka kita telah menggantungkan hal tersebut kepada sesuatu yang tidak pasti dan di luar kehendak kita”. Dunia memang serba tidak pasti, saat ini kita hidup, besok atau mungkin nanti malam kita bisa mati. Hari ini kita kaya raya, besok mungkin kita jatuh melarat.

Yang bisa gw lakuin hanya berusaha dan menjalankan hidup sebaik-baiknya…

Desain Gw Buat Unpad

UnpadWhiih… Iseng-iseng buka situs “masa depan” Unpad, alias situs unpad versi baru yang gw terlibat didalamnya Mis-Unpad. Tampilan yang ada di Mis-Unpad ini bakal ngegantiin yang ada di situs Unpad sekarang. Terus terang, gw dah lama nggak main lagi ke E-Learning Unpad atau bergaul ama tim Unpad, kirain usulan desain gw udah kelaut, eeeh ternyata di pake :). Tampilannya udah sesuai dengan yang gw desain beberapa bulan yang lalu, tinggal beberapa css dan font yang kurang sesuai. Saluut Great Job.

Ujan, Tetep Nyaman

Wuih hari ini bener-bener mobile banget. Jam 8:30 gw langsung cabut ke Net-Dsign ngobrolin masalah animasi Pudak ama pak Arvin. Setelah ngebahas animasi, akhirnya pak Arvin nyinggung masalah gempa di Sumut. Wah mudah-mudahan nggak separah yang terjadi di Aceh, tapi denger beritanya udah 1000 orang meninggal. Jam 11:15 gw cabut dari Net-Dsign, dan menuju Malaka9, hm… kerjaan udah nunggu, gw revisi tampilan dari MediMark ama desain yang udah mereka buat. Done, beres dalam waktu 2 jam.

Setelah sholat Maghrib, gw siap-siap mau balik ke kosan, ujan rintik-rintik (tapi agak gedean), hm… dua hari lalu gw beli jas ujan Eiger, diliat dari bentuknya memang sedikit berbeda dengan jas ujan yang biasa, bagian atas mirip seperti jaket, dan tipis banget. Tapi begitu di pake, air gak nembus sampe kedalem, di bagian luarnya pun air nggak nempel, cukup di lap, maka jas ujan akan kering seperti semula. Pantesan harganya agak kenceng untuk ukuran sebuah jas ujan, Rp. 250.000,-. Belajar dari pengalaman, kali ini, gw memacu motor agak hati-hati, kecepatan nggak lebih dari 50 km/jam, jalanan licin, gile aja kalo kebut-kebutan.

Nyampe daerah Cileunyi, ujan malah tambah gede, gw belok dulu ke pom bensin, ngisi full-tank karena udah 3 hari belom diisi, gw tersenyum, pas ternyata cuman ngeluarin uang Rp. 7.500,- . Perut lapar, sebelum nyampe kosan gw nyari makanan dulu, tadinya gw mau beli capcay rebus di tukang capcay langganan, tapi sial, dia lagi nggak jualan. Akhirnya ngambil alternatif kedua, beli goreng ayam kampung.

Yups, akhirnya nyampe juga di kosan. Gw buka pintu kosan en nyimpen goreng ayam favorite buat makan malam di deket pintu. Gw pasang tangga dulu buat naikin motor ke teras atas kosan. Setelah itu gw simpen jas di tempat jemuran baju, biar besok bisa langsung dilipet buat di bawa pergi lagi. Ah… dan akhirnya gw menuju kamar kosan, dan sialnya… ternyata ayam goreng Gw lagi dimakan ama kucing, wah kamprink…

Mau gimana lagi? mau beli keluar ujan belum reda, nggak makan perut lapar, yah.. gw ikhlasin aja, maklum lah kucing. Untunglah si kucing nggak doyan ama lalapnya, akhirnya gw malam ini makan ama lalap, sambal, ama nasi.

Cianjur on the Road

Hari Selasa pagi gw dah siap-siap pergi ke Cianjur buat bimbingan penelitian ke Pa Memet, sesepuh peternak ayam Pelung yang udah bersedia jadi pembimbing skripsi gw. Dari Bandung jam 9:15 nyampe Cianjur jam 11:45. Sekalian gw bawa Kymco gw, yaaa itung-itung test mesin. Pa Memet dan istri orangnya baik banget, mereka dengan tangan terbuka dan ramah nerima gw, Miftah, dan Deni. Setelah ngobrol ngalor ngidul, dan kita harus pulang jam setengah tujuh malem.

Jalan lumayan gelap, en kendaraan di jalan raya juga sepi. Motor gw pacu agak kenceng, yg bikin gw khawatir, ban depan beberapa kali kena lobang jalan yang lumayan dalem, sampe satu saat gw nyusul truk gede dari kanan dan lagi-lagi kena lobang jalan. Tiba-tiba semua lampu instrumen dan starter mati tapi untungnya mesin masih idup. Akhirnya kita ngejalanin motor agak pelan. Udara kerasa makin dingin, gw, Miftah ama Deni terpaksa pisah di Holis, dan gw melewatkan sisa perjalanan dengan kegelapan.

Berbekal buku petunjuk, tadi pagi gw bongkar accu motor, gw kira lampu instrumen mati karena sekring utamanya putus. Ternyata bener, sekring putus, lalu gw ganti ama sekring cadangan, dan motor gw kembali seperti semula.

Review perjalanan kali ini: Naek motor Kymco kalo gak perlu-perlu amat jangan lebih dari 60-70 km/h bukan karena mesinnya cengeng, tapi karena jalanan yang bolong-bolong bisa bikin celaka.

Nb: Gw beli sepasang anak ayam Pelung buat pak Nana (bapak kost) dan bilangin ni ayam dari kita bertiga, biar nggak kekhi lagi 😛

GIMP 2.2.4, GAIM 1.2 Baru Release

Dua tool ini emang beda, yang satu image editing, yang satu messenger multi protocol. Tiap hari kedua tool ini sering banget gw pake, frekuensinya setara ama pake Opera, Mozilla, XawTV ama XMMS. Yups, update terbaru ada di GIMP, gw ladi dalam proses download nih, tapi nant kalo dah di install gw review.

Sedangkan GAIM sekarang udah release GAIM 1.2 nggak beda jauh ama versi sebelumnya, 1.1.4 Cuman versi ini ada perbaikan-perbaikan buat bugs-bugs dari versi 1.1.4 (review gw alakadarnya).

Penampilan dan Kesempatan Kerja

Pagi-pagi jam 7:30 gw udah berangkat ke rumah Wanti, doi minta dianter ke Ford buat walk-in interview untuk posisi counter sales. Gw jalanin motor sedikit pelan, karena sambil liat-liat tempat yang emang dituju. Yups… sampailah di tujuan, sebuah dealer mobil yang keitung gede banget, lagi di bangun, penmgerjaannya sudah sekitar 80% hampir rampung. Ford. Sambil nunggu gw parkirin motor di sebelah kiri gedung yang lagi dibangun itu. Dan aku nungguin disana.

Ternyata yang ngelamar lumayan banyak, berbagai macam dandanan orang yang mau interview itu, terlebih cewek. Banyak diantara cewek yang “mengundang” para pekerja bangunan untuk melirik karena pakaian mereka yang terbilang terlalu terbuka atau karena emang tampangnya yang imut. Bagi para pelamar cowok, kebanyakan sih nggak begitu beda, tapi ada beberapa yang emang udah memiliki tampang meyakinkan, tampang bersih, kemeja, berdasi, PDA, dan phone cell.

Apa penampilan ngaruh? Menurut gw, hampir 80% penampilan saat wawancara mempengaruhi pemikiran si pewawancara. Abis, dengan dandanan aja orang bisa ditebak kepribadiannya.